06 December 2013

Kondisi Fisik Wilayah Indonesia



A. Letak Wilayah Indonesia
1.  Letak astronomis
Letak astronomis adalah letak suatu negara yang didasarkan pada garis lintang dan garis bujur. Garis lintang adalah garis khayal yang melintang dari barat ke timur dan sejajar dengan garis khatulistiwa. Sedang garis bujur adalah garis khayal yang menghubungkan kutub utara dengan kutub selatan.
Letak astronomis Indonesia adalah 6oLU-11oLS dan 95oBT-141oBT. Akibat yang ditimbulkan oleh letak astronomis wilayah Indonesia adalah:
a.  Berdasar garis lintangnya (6oLU-11oLS), Indonesia memiliki iklim tropis.
b.  Berdasar garis bujurnya (95oBT-141oBT), Indonesia terbagi dalam 3 wilayah waktu.
1)  Waktu Indonesia Barat (WIB) dengan pusat garis bujur 105o BT, dengan selisih waktu 7 jam lebih awal dari GMT. Daerahnya meliputi Sumatra, Jawa, Madura, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah dan pulau-pulau kecil disekitarnya.
2)  Waktu Indonesia Tengah (WITA) dengan pusat garis bujur 120o BT, dengan selisih waktu 8 jam lebih awal dari GMT. Daerahnya meliputi Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi dan pulau-pulau kecil disekitarnya.
3)  Waktu Indonesia Timur (WIT), dengan pusat garis bujur 135o BT, dengan selisih waktu 9 jam lebih awal dari GMT. Daerahnya meliputi Kepulauan Maluku, Papua dan pulau-pulau kecil disekitarnya.
Pedoman untuk menentukan pembagian wilayah waktu adalah garis bujur 0o yang melalui Kota Greenwich (Inggris). Pedoman waktu yang tersebut dikenal dengan waktu Greenwich atau GMT (Greenwich Meridian Time). Garis bujur timur dan garis bujur barat bertemu pada bujur 180o yang terletak di Samudra Pasifik. Dan setiap selisih garis bujur 15osama dengan selisih waktu 1 jam.
2.  Letak geografis
Letak geografis adalah letak suatu negara dilihat dari kenyataan di permukaan bumi. Letak Indonesia secara geografis yaitu terletak di antara dua benua (Benua Asia dan Benua Australia), dan di antara dua Samudra (Samudra Hindia dan Samudra Pasifik). Pengaruh letak geografis wilayah Indonesia adalah:
a.  Indonesia memiliki iklim yang dipengaruhi angin muson sehingga terjadinya musimpenghujan dan kemarau.
b.  Indonesia berada pada posisi silang lalu lintas perdagangan dan pelayaran dunia.
c.  Indonesia mendapat pengaruh berbagai kebudayaan dan peradaban dari dunia luar.
3.  Letak geologis
Letak geologis adalah letak suatu negara ditinjau dari keadaan lapisan batuan. Berdasarkan letak geologisnya, Indonesia dilalui tiga jalur pegunungan besar, yaitu jalur pegunungan (Sirkum) Mediterania, jalur pegunungan (Sirkum) Pasifik dan jalur pegunungan (Sirkum) Australia. Berdasarkan letak geologisnya, wilayah Indonesia dapat dikelompokkan menjadi tiga zone atau wilayah, yaitu zone Dangkalan Sunda (sebelah barat), zone Indonesia tengah (antara Dangkalan Sunda dan Dangkalan Sahul), dan zone Dangkalan Sahul.

B. Kaitan Letak Geografis dengan Iklim Di Indonesia
1.  Angin muson
a.  Proses terjadinya angin muson
Indonesia memiliki iklim 2 musim yakni penghujan dan kemarau. Musim ini disebabkan karena adanya gerak semu matahari. Gerak semu matahari terjadi karena adanya pengaruh rotasi bumi dalam berevolusi. Untuk mengetahui tentang gerak semu matahari, maka perhatikan pernyataan di bawah ini.
1)  Pada tanggal 21 Maret – 21 Juni kedudukan matahari antara 0o –23½o LU (belahan bumi utara).
2)  Pada tanggal 21 Juni – 23 September kedudukan matahari antara 23½o LU –0o (belahan bumi utara).
3)  Pada tanggal 23 September – 22 Desember kedudukan matahari antara 0o –23½o LS (belahan bumi selatan).
4)  Pada tanggal 22 Desember – 21 Maret kedudukan matahari antara 23½o LS –0o (belahan bumi selatan).
Adanya gerak semu matahari akan memengaruhi kondisi kelembapan dan tekanan udara di Indonesia. Hal ini yang menyebabkan terjadinya angin muson yaitu angin yang bertiup setiap 6 bulan sekali dan selalu berganti arah.
b.  Macam-macam angin muson
1)  Angin muson barat
Angin muson barat adalah angin yang bertiup pada bulan Oktober-April yang banyak membawa uap air dari Benua Asia menuju Benua Australia. Pada bulan Oktober-April kedudukan matahari berada di belahan bumi selatan, akibatnya Benua Australia mendapatkan penyinaran matahari yang tinggi dan memiliki tekanan udara yang minimum. Sedang di Benua Asia memiliki penyinaran matahari yang rendah dan memiliki tekanan udara yang maksimum. Oleh karena itu bertiuplah angin dari Benua Asia menuju Benua Australia yang melewati Samudra Hindia yang luas. Karena bersifat basah maka menyebabkan di Indonesia mengalami musim penghujan.
2)  Angin muson timur
Angin muson timur adalah angin yang bertiup pada bulan April-Oktober yang sedikit membawa uap air dari Benua Australia menuju Benua Asia. Pada saat ini, kedudukan matahari berada di belahan utara. Akibatnya Benua Asia mendapat penyinaran matahari lebih tinggi dari pada Benua Australia. Karena tekanan udara di Benua Australia lebih tinggi daripada di Benua Asia, maka bertiuplah angin dari Benua Australia menuju Benua Asia yang melewati gurun-gurun yang luas di Australia dan laut yang sempit. Karena itulah angin ini bersifat kering, sehingga menyebabkan di Indonesia mengalami musim kemarau.
c.  Pergantian musim
Masa di antara pergantian musim kemarau dan musim penghujan disebut musim pancaroba. Musim pancaroba di Indonesia ada dua, yaitu:
1)  Musim labuh, yaitu musim peralihan dari musim kemarau ke musim penghujan terjadi pada bulan Oktober-November.
2)  Musim mareng, yaitu musim peralihan dari musim penghujan ke musim kemarau terjadi pada bulan Maret-April.
2.  Pembagian iklim di Indonesia menurut beberapa ahli klimatologi
a.  Klasifikasi iklim menurut Wladimir Koppen
1)  Iklim A (tropis), bersuhu 18°C untuk bulan terdingin
a)  Iklim hujan tropis (AF), meliputi Sumatra, Kalimantan, dan Papua.
b)  Iklim sabana (AW), meliputi Nusa Tenggara Timur.
c)  Iklim laut basah (CF), meliputi Sumatra, Kalimantan, dan Papua.
d) Iklim salju abadi (EF), terdapat di Puncak Pegunungan Jaya Wijaya (Papua).
2)  Iklim B (tundra dan kutub), daerah bersuhu 10°C untuk bulan terpanas.
3)  Iklim C dan D (sedang atau ugahari), bersuhu -3°C untuk bulan terdingin.
b.  Klasifikasi iklim menurut Schmidt-Ferguson
1)  Iklim bulan basah, artinya suatu daerah yang dalam satu tahun intensitas curah hujannya lebih dari 100 mm/bulan.
2)  Iklim bulan lembab, artinya suatu daerah yang dalam satu tahun intensitas curah hujannya berkisar antara 60-100 mm/bulan.
3)  Iklim bulan kering, artinya suatu daerah yang dalam satu tahun intensitas curah hujannya kurang dari 60 mm/bulan.
c.  Klasifikasi iklim menurut Mohr
1)  Golongan I: Daerah basah, yaitu daerah dimana hampir satupun bulan yang hujannya <60.
2)  Golongan II: Daerah agak basah, yaitu daerah dengan periode kering yang lemah. Terdapat satu bulan kering.
3)  Golongan III: Daerah agak kering, yaitu daerah dengan bulan-bulan kering lebih banyak 3-4 bulan kering.
4)  Golongan IV: Daerah kering, yaitu daerah dimana jumlah bulan-bulan kering jauh lebih banyak, sampai 6 bulan kering.
5)  Golongan V: Daerah sangat kering dengan kekeringan yang panjang dan kuat.

C. Flora dan Fauna Di Indonesia
Jenis flora dan fauna di Indonesia dipengaruhi oleh adanya variasi jenis iklim dan tanah sehingga memungkinkan penyediaan aneka tanaman yang merupakan bahan makanan binatang. Selain itu juga adanya perubahan struktur geologis Indonesia. Flora dan fauna di Indonesia dikelompokkan dalam 3 wilayah, hal ini dijelaskan oleh Alfred Russel Wallace dan Max Wilhelm Carl Webber. Oleh sebab itu kita mengenal adanya garis Wallace dan garis Webber. Pembagian wilayah flora dan fauna oleh garis Wallace dan Webber tersebut didasarkan pada kesamaan sifat makhluk hidup dan sejarah geologi yang memengaruhi persebarannya.
Garis Wallace adalah garis semu yang membatasi fauna Indonesia bagian barat dengan fauna Indonesia bagian tengah. Sedang garis Webber adalah garis yang membatasi fauna Indonesia bagian timur dengan fauna Indonesia bagian tengah.
1.  Jenis flora di Indonesia
a.  Faktor yang memengaruhi keragaman jenis flora
1)  Keadaan iklim, ini sangat dipengaruhi sinar matahari, kelembapan udara, angin, curah hujan. Daerah yang memiliki curah hujan dan kelembapan udara yang tinggi maka jenis floranya sangat beragam, misalnya hutan di pedalaman Kalimantan.
2)  Keadaan tanah, karena Indonesia banyak gunung yang aktif maka tanahnya bersifat vulkanis oleh sebab itu berbagai jenis flora dapat tumbuh dengan baik.
3)  Keadaan air, berdasar kebutuhan air maka flora di Indonesia dibedakan menjadi: xerofita (di daerah yang kering), nesofita (di daerah yang sedang), hidrofita (di daerah yang basah), tropofita (di daerah perubahan musim penghujan dan kemarau).
4)  Relief tanah, atau yang berhubungan dengan ketinggian tempat. Menurut F.R Junghunn, jenis flora menurut ketinggian tempatnyadi Indonesia yaitu:
a)  Ketinggian 0-650 m, jenis floranya berupa padi, jagung, karet, tebu.
b)  Ketinggian 650-1500 m, jenis floranya berupa tembakau, kopi, cengkeh, cokelat, buah-buahan.
c)  Ketinggian 1500-2500 m, jenis floranya berupa sayur-sayuran, teh, kina, pinus.
d) Ketinggian di atas 2500 m, jenis floranya berupa lumut dan sejenisnya.
b.  Pengelompokan flora di Indonesia
1)  Jenis flora Indonesia bagian barat (tipe Asia)
Ciri-ciri flora tipe Asia yaitu jenis tumbuhan berupa tumbuhan kayu yang berharga (jati, meranti, kruing, mahoni, dan sejenisnya), selalu hijau sepanjang tahun, bersifat heterogen.
2)  Jenis flora Indonesia bagian tengah (tipe peralihan)
Ciri-ciri flora tipe peralihan yaitu jenis tumbuhan yang ada berupa tumbuhan semusim atau heterogen, banyak terdapat sabana dan stepa.
3)  Jenis flora Indonesia bagian timur (tipe Australis).
Ciri-ciri flora tipe Australis yaitu jenis flora bersifat heterogen, memiliki kesamaan dengan flora di Benua Australia.
2.  Jenis fauna di Indonesia
a.  Fauna Indonesia bagian barat (tipe Asiatis)
Ciri-ciri fauna Asiatis diantaranya banyak dijumpaimamalia ukuran besar, banyakdijumpai berbagai jenis keradan jenis ikan air tawar, akantetapi sedikit jenis burung berwarna. Beberapa jenis fauna endemik di wilayah Indonesia bagian barat diantaranya badak bercula satu,burung merak, jalak Bali, dan orang utan. Wilayah yang termasuk dalam tipe Asiatis yaitu Pulau Jawa, Sumatra, Bali, Madura, Kalimantan dan Lombok.
b.  Fauna Indonesia bagian tengah (tipe peralihan)
Ciri-ciri fauna tipe peralihan yaitu jenis faunanya bersifat endemik yaitu hanya hidup di daerah tersebut dan tidak dijumpai di daerah lainnya. Jenis fauna tipe peralihan diantaranya burung maleo, babirusa, komodo, anoa. Dan wilayah yang termasuk dalam tipe peralihan yaitu Pulau Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara, dan pulau disekitarnya.
c.  Fauna Indonesia bagian timur (tipe Australis)
Ciri-ciri fauna tipe Australis yaitu terdapat jenis mamalia berukuran kecil, hanya memiliki satu jenis kera, terdapat jenis hewan berkantung, banyak terdapat jenis burung berbulu indah, sedikit jenis ikan air tawar. Jenis fauna tipe Australis diantaranya burung kasuari, burung cendrawasih, kuskus. Wilayah yang termasuk dalam tipe ini yaitu Pulau Papua, Kepulauan Aru dan beberapa pulau kecil disekitarnya.
3.  Perlindungan terhadap flora dan fauna
Karena flora dan fauna Indonesia termasuk langka, maka pada tahun 1931 dikeluarkan Undang-Undang Perlindungan Binatang Liar, kemudian pada tahun 1932 status UU tersebut menjadi UU Cagar Alam. Usaha perlindungan dan pelestarian flora dan fauna adalah dengan menetapkan daerah-daerah tertentu sebagai kawasan lindung. Tempat perlindungan alam di Indonesia antara lain:
a.  Hutan suaka alam adalah kawasan hutan yang digunakan untuk perlindungan alam hayati.
b.  Cagar alam adalah hutan suaka alam yang ditetapkan sebagai tempat perlindungan flora dan fauna.
c.  Suaka margasatwa adalah hutan suaka alam yang ditetapkan sebagai perlindungan bagi margasatwa.
d.  Hutan wisata adalah hutan yang dipelihara guna kepentingan pariwisata.

D. Persebaran Jenis Tanah Di Indonesia
1.  Jenis tanah di Indonesia, antara lain:
a.  Tanah vulkanik, terdiri dari:
1)  Tanah regosol yaitu jenis tanah berbutir kasar yang berasal dari material gunung api. Banyak terdapat di Pulau Jawa, Sumatra, Nusa Tenggara.
2)  Tanah latosol yaitu jenis tanah yang terbentuk dari batuan gunung api yang lalu mengalami proses pelapukan lebih lanjut, di mana tanah ini banyak mengandung zat besi dan aluminium. Banyak terdapat di daerah Sumatra Utara, Sumatra Barat, Lampung, Bali, Minahasa, dan Papua.
b.  Tanah aluvium/alluvial yaitu jenis tanah yang terbentuk dari material halus hasil pengendapan aliran sungai. Banyak terdapat di Sumatra Timur, Jawa bagian utara, Kalimantan Barat dan Selatan, Papua Utara dan Selatan.
c.  Tanah oganosol, terdiri dari:
1)  Tanah humus yaitu jenis tanah subur yang terbentuk dari pelapukan daun dan batang pohon hutan hujan tropis yang lebat dan hasil pembusukan bahan-bahan organik dan bersifat sangat subur. Banyak terdapat di Sumatra, Jawa Barat, Kalimantan, Sulawesi dan Papua.
2)  Tanah gambut merupakan tumpukan bahan organik yang berasal dari sisa-sisa tanaman yang sudah melapuk, dan terjadi dalam jangka waktu yang lama dan selalu tergenang (rawa).Banyak terdapat di Pantai Timur Sumatra, Kalimantan Barat, dan Pantai Selatan Papua.
d.  Tanah laterit yaitu jenis tanah hasil pencucian atau tanah yang terjadi karena pengaruh suhu yang tinggi dan curah hujan tinggi sehingga kekurangan unsur hara, kurang subur, dan tandus.Banyak terdapat di Lampung, Jawa Tengah, Jawa Barat, Kalimantan Barat, dan Sulawesi Tenggara.
e.  Tanah podzol yaitu jenis tanah yang terbentuk karena pengaruh suhu rendah dan curah hujan yang tinggi di mana unsur haranya yang sangat miskin dan tidak subur.Banyak terdapat di Sumatra, Jawa Barat, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua.
f.  Tanah litosol yaitu jenis tanah hasil pelapukan batuan beku dan sedimen yang masih baru terbentuk sehingga butirannya besar.Banyak terdapat di Pulau Sumatra, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara.
g.  Tanah kapur, terdiri dari:
1)  Tanah mediteran adalah jenis tanah hasil pembentukan batu kapur keras dan batuan sedimen.Banyak terdapat di Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, dan Nusa Tenggara.
2)  Tanah renzinaadalah jenis tanah hasil pelapukan batuan kapur di daerah yang memiliki curah hujan yang tinggi.Banyak terdapat di daerah bergamping seperti di Gunung Kidul, Yogyakarta.
2.  Cara pemanfaatan tanah ada dua yaitu:
Pemanfaatan tanah dapat dilakukan secara langsung yakni dieksploitasi dan dimanfaatkan. Selain itu dapat dilakukan secara tidak langsung yakni dengan digarap dan diolah terlebih dahulu kemudian baru dimanfaatkan misalnya untuk ditanami. Agar kesuburan tanah tetap terjaga maka dapat dilakukan langkah-langkah sebagai berikut:
a.  Irigasi, yaitu pengaturan pengairan sawah agar tidak berlebihan di musim penghujan, sebab air dapat melarutkan dan mengangkut mineral-mineral tanah.
b.  Terasering, adalah pembuatan sengkedan-sengkedan bertingkat di lahan yang miring gunanya memperlambat derasnya aliran air.
c.  Pergantian tanaman bertujuan untuk menghindari kekurangan mineral tertentu.
d.  Pengolahan tanah yang baik dengan cara mencangkul tanah yang dalam dan membaliknya agar mineral tanah bagian bawah dapat dimanfaatkan.
e.  Reboisasi dan penghijauan dengan tujuan untuk menahan kerasnya pukulan air hujan dan kuatnya tenaga erosi, serta menahan air untuk persediaan air pada musim kemarau.

02 December 2013

Kreativitas Dalam Kehidupan Ekonomi


A.  Kreativitas
1.   Pengertian kreativitas
Kreativitas adalah sebuah proses pemikiran (mental) yang memunculkan suatu gagasan, konsep ataupun ide baru dalam suatu bidang ataupun persoalan. Menurut John Kao, setiap manusia memiliki kemampuan kreatif yang mengagumkan dan kreativitas dapat diajarkan serta dipelajari (Jamming : The Art and Discipline in Bussines Creativity). Jadi kreatif adalah milik semua orang yang berniat dan berminat untuk kreatif.

Sedangkan kreativitas ekonomi dapat dipahami sebagai kemampuan untuk mengkombinasikan faktor-faktor produksi sehingga menghasilkan barang atau jasa yang bernilai baru baik dari segi sifat, bentuk, fungsi dan hal lainnya yang dapat diterima masyarakat sehingga bisa menjadi keuntungan ekonomis.

2.   Parameter kreativitas
Kreativitas dapat terwujud dalam segala bidang kehidupan, dan kreativitas dapat diukur berdasarkan hasil yang terwujud dari proses kreatif tersebut. Karena itu kreativitas harus menghasilkan sesuatu, baik itu merupakan suatu pemecahan masalah maupun terwujud dalam suatu produk atau jasa.
Dari hal di atas maka suatu produk yang dianggap merupakan hasil dari proses kreatif harus memenuhi “syarat” produk kreatif. Beberapa kata kunci yang dapat digunakan sebagai parameter suatu produk bernilai kreatif adalah

a.   Baru, yang dimaksudkan “baru” di sini tidak harus berwujud baru secara harfiah, tetapi bisa juga dianggap baru karena belum atau tidak terpikirkan oleh orang-orang di lingkungan tersebut. Contoh: penjual ayam goreng yang menambah menu ayam tulang lunak kriuk pedas sehingga berhasil melipatgandakan omzet usahanya. Menu tersebut dianggap baru di daerah tersebut padahal barangkali sudah ada di daerah lain.
b.   Bermanfaat, suatu hasil dari proses kreatif dianggap kreatif jika mempunyai manfaat lebih dibandingkan produk sebelumnya.
c.   Diterima publik, sebuah produk atau pemecahan masalah dianggap kreatif jika dapat diterima orang banyak.
d.   Kombinasi, dapat mengkombinasikan faktor-faktor yang sudah ada menjadi suatu produk yang baru.
e.   Pengembangan, produk kreatif tidak harus baru dari segi wujudnya, tetapi dapat juga berupa pengembangan dari produk yang sudah ada sehingga menjadi lebih bermanfaat bahkan bisa jadi mempunyai fungsi yang sama sekali baru.
3.   Ciri-ciri orang kreatif
a.   Mempunyai rasa ingin tahu yang besar.
b.   Tidak malu bertanya hal yang tidak diketahuinya.
c.   Selalu berusaha mencari ide dan jalan keluar terhadap suatu permasalahan.
d.   Tidak mudah terpengaruh oleh pendapat orang lain.
e.   Berani menyatakan gagasannya walaupun berbeda dengan kebanyakan orang.
f.    Tidak pernah puas dengan prestasi yang sudah diperolehnya.
g.   Mempunyai visi (pandangan) ke depan.
h.   Mempunyai kebiasaan otodidak (belajar mandiri).
i.    Mau belajar dari kegagalan.
j.    Mau belajar dari pengalaman orang lain.

B.  Inovasi
1.   Pengertian inovasi
Inovasi adalah hasil dari sebuah proses kreatif yang berasal dari pengembangan dan pemanfaatan berdasarkan ilmu pengetahuan serta keterampilan teknis dan pengalaman yang pada akhirnya akan memperbaiki ataupun menciptakan produk (barang atau jasa) yang baru dan mempunyai manfaat ataupun tambahan manfaat baru.
Jadi inovasi yang dilakukan terhadap suatu produk akan dapat memunculkan suatu produk baru atau produk lama dengan tambahan manfaat baru. Contoh: mesin penanak nasi (rice cooker) yang dengan inovasi sekarang juga dapat berfungsi sebagai penghangat nasi (magic jar).
2.   Manfaat yang diperoleh dengan adanya inovasi
a.   Pengembangan ekonomi; karena adanya produk baru hasil dari inovasi maka akan terbuka peluang ekonomi terhadap produk tersebut. Dan ketika produk tersebut dapat diterima pasar, maka akan secara alami permintaan akan meningkat dan diproduksi secara massal yang akhirnya akan memunculkan banyak lapangan perkerjaan bagi masyarakat.
b.   Solusi terhadap suatu masalah, seringkali inovasi terjadi karena adanya masalah yang berulang-ulang terhadap suatu produk, kemudian dengan proses kreatif akan menemukan inovasi untuk produk tersebut, yang mana selain mengatasi masalah yang terjadi, pada perkembangannya juga dapat menambah berbagai manfaat terhadap produk tersebut sehingga akan semakin memudahkan suatu pekerjaan.
c.   Berkembangnya ilmu pengetahuan; salah satu unsur utama dari sebuah inovasi produk adalah pemanfaatan ilmu pengetahuan, yang dengan terciptanya inovasi produk maka secara otomatis ilmu pengetahuan juga akan berkembang dengan muculnya ide-ide baru terhadap hasil inovasi tersebut.

C.  Kemandirian
1.   Pengertian kemandirian
Kemandirian adalah hasil dari suatu proses belajar dan kerja keras yang membentuk seseorang atau sekelompok orang (dalam pemahaman ekonomi disebut perusahaan) menjadi lebih kuat dan tidak lagi bergantung kepada orang lain. Tidak bergantung kepada orang lain bukan berarti tidak membutuhkan orang lain, tetapi bebas untuk melakukan suatu hal tanpa terpengaruh orang lain. Contoh: Negara yang memiliki kemandirian tidak akan terpengaruh apalagi takut untuk mengambil sebuah kebijakan luar negeri.
2.   Kemandirian ekonomi
Dengan kemandirian yang dimiliki seseorang atau sebuah perusahaan akan dapat melakukan kreativitas dan inovasi yang akan menghasilkan suatu produk yang berkualitas dan memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Selain itu kemandirian mendorong seseorang untuk semakin produktif karena tidak lagi bergantung kepada orang lain, serta lebih efektif dalam bertindak karena bebas dari pengaruh orang lain. Kemandirian memiliki unsur-unsur sebagai berikut:
a.   Bebas, setiap tindakannya dilakukan karena pilihan yang dianggapnya terbaik tanpa takut mendapat tekanan dari orang lain.
b.   Inisiatif, dapat membuat ide dan tindakan sendiri untuk menghadapi masalah.
c.   Progresif dan ulet, setiap tindakan selalu berpikir ke depan dan tidak cepat putus asa bila mengalami kegagalan.
d.   Pengendalian diri, selalu tenang dan berpikir positif dalam menghadapi semua masalah.
e.   Kemantapan diri, memiliki rasa percaya diri terhadap keputusan yang diambilnya karena yakin bahwa itu yang terbaik.

D.  Wirausaha
Wirausaha merupakan buah dari kemandirian ekonomi, artinya berusaha untuk memenuhi kebutuhan ekonomi dengan usaha sendiri. Sedangkan wirausahawan atau entrepreneur adalah orang yang berusaha sendiri (tidak bekerja kepada orang lain) dengan kemampuannya untuk memaksimalkan potensi yang ada serta melihat dan memanfaatkan peluang yang diberikan kepadanya, bahkan dalam perkembangannya akan dapat membuka lapangan pekerjaan bagi orang lain.
Seorang wirausahawan adalah seorang yang berani mengambil keputusan dalam hidupnya, oleh karena itu wirausahawan memiliki kompetensi (kemampuan atau nilai diri) agar bisa berhasil dalam bidang yang ditekuninya. Kompetensi yang harus dimiliki seorang wirausaha antara lain adalah:
1.   Kepribadian yang luhur; artinya memiliki nilai-nilai kebaikan universal dalam dirinya. Sehingga dengan sikapnya itu seorang wirausaha senantiasa berani bertanggung jawab terhadap yang dilakukannya.
2.   Mental wirausaha; artinya mempunyai niat sekaligus cita-cita yang besar dan kemudian diwujudkan dalam tindakan wirausaha yang nyata. Seseorang yang bermental wirausaha tidak akan mudah menyerah jika mengalami kegagalan dan tidak mudah puas ketika usahanya mendapatkan hasil. Selain itu mental wirausaha juga dilihat dari kejujurannya dalam menjalankan usaha.
3.   Peka terhadap lingkungan; wirausahawan selalu peka terhadap keadaan sekitarnya, baik dalam melihat peluang maupun ancaman terhadap usahanya. Selain itu wirausahawan juga peka dalam arti melihat akibat dari apa yang dilakukannya, jika ternyata merugikan orang-orang dan lingkungan di sekitarnya dia akan berusaha keras untuk memperbaikinya dan tidak malu meminta maaf.
4.   Keterampilan wirausaha; yaitu memiliki spesialisasi dalam bidang yang diusahakannya, sehingga dapat menghasilkan produk atau jasa yang berkualitas. Keterampilan di sini meliputi keterampilan teknis yaitu mengerti dan memahami produk yang dihasilkannya dan keterampilan non teknis seperti kemampuan manajerial, kemampuan melihat peluang, memunculkan ide dan sebagainya.
5.   Kemampuan mencari informasi; di abad modern ini informasi merupakan salah satu kekuatan utama dalam menentukan keberhasilan seseorang. Banyak kita lihat dalam keseharian, karena mendapat informasi lebih awal seorang wirausaha berhasil mengembangkan usahanya hingga berkali-kali lipat. Karena itu kemampuan ini mutlak harus dimiliki seorang wirausahawan yang salah satu caranya adalah dengan mengembangkan jaringan.
Dari berbagai kompetensi yang dimiliki tersebut akan dapat memunculkan berbagai sikap yang sangat penting sekaligus menunjang dalam perannya sebagai wirausahawan. Sikap-sikap yang merupakan perwujudan dari kompetensi yang dimiliki seorang wirausahawan antara lain adalah: 
1.   Rasa percaya diri; perasaan yakin dan optimis terhadap yang dilakukannya, tanpa lemah hati jika ada yang merendahkan apa-apa yang diusahakannya.
2.   Berorientasi pada tugas dan hasil; seorang wirausahawan sangat fokus terhadap produk yang dihasilkannya dan hal tersebut dicapai dengan fokus pada setiap hal yang menjadi tanggung jawabnya.
3.   Pengambil resiko; tidak ragu dan berani mengambil peluang yang dilihatnya tanpa terlalu takut resiko kerugian yang bisa terjadi, berani di sini tidak berarti nekat tanpa perhitungan, karena itu setiap wirausahawan harus mempunyai manajemen resiko yang baik artinya memahami resiko yang dihadapinya dan berusaha meminimalkannya sekaligus siap dengan segala kemungkinan kegagalan.
4.   Kepemimpinan; sikap pemimpin adalah sifat yang bertanggung jawab terhadap yang dilakukan dirinya dan anak buahnya. Selain itu pemimpin tidak anti-kritik dan terbuka terhadap semua informasi menyangkut perusahaannya. Dan yang tidak kalah penting adalah sikap mengarahkan semua faktor produksi sehingga dapat menghasilkan produk yang sesuai target.
5.   Berusaha menjaga orisinalitas; artinya berusaha agar produk yang dihasilkannya bukan merupakan tiruan dari produk orang lain, dengan mental tersebut maka produknya bisa dikenal dan dihargai oleh masyarakat.
6.   Orientasi ke masa depan; seorang wirausahawan mempunyai konsep going concern artinya tidak memikirkan akan kebangkrutan usahanya, jadi selalu optimis dalam menghadapi masalah dan yakin usahanya semakin berkembang di masa depan.

26 September 2013

Manusia sebagai Makhluk Sosial dan Ekonomi



 A. Manusia sebagai Makhluk Sosial dan Ekonomi yang Bermoral
Manusia merupakan makhluk yang memiliki peran dalam kehidupan sebagai makhluk sosial maupun makhluk ekonomi. Keinginan manusia sangatlah banyak, oleh sebab itu bagaimana caranya manusia dapat memenuhi keinginannya tersebut. Dalam memenuhi keinginannya, manusia berhubungan dengan orang lain dan memerhatikan keterbatasan sumber daya. Artinya, manusia bertindak sebagai makhluk sosial dan juga makhluk ekonomi.
1.  Manusia sebagai makhluk sosial
Manusia dalam menghadapi kehidupannya tidak dapat memenuhi kebutuhan hidupnya dengan sendirian karena setiap manusia akan bergantung kepada manusia yang lain. Hal ini yang menyebutkan bahwa manusia adalah makhluk sosial (homo socialis). Sebagai makhluk sosial manusia melakukan berbagai kegiatan, berinteraksi dengan sesama manusia dan lingkungannya. Hal itu dilakukan untuk mempertahankan hidupnya dan berkembang. Menurut Aristoteles, manusia adalah zoon politicon yang berarti manusia dikodratkan untuk hidup bermasyarakat. Faktor yang mendorong manusia untuk hidup bermasyarakat yaitu:
a.  Faktor sosial, yaitu manusia mempunyai keinginan untuk bergabung dengan individu atau kelompok lain.
b.  Faktor perkawinan, yaitu manusia mempunyai keinginan mengembangkan keturunannya yang dapat diharapkan dengan baik.
c.  Faktor senasib, yaitu adanya perasaan senasib seperjuangan sehingga memiliki solidaritas yang tinggi dengan sesamanya.
d.  Faktor untuk bersatu, yaitu adanya kelemahan pada diri manusia, sehingga memungkinkan untuk bersatu supaya kuat.
Sebagai makhluk sosial, manusia akan berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, termasuk kebutuhan sosialnya. Kehidupan sosial manusia, misalnya kebutuhan untuk berinteraksi, kebutuhan keamanan, kebutuhan pendidikan, kebutuhan kesehatan dan sebagainya.
Untuk melaksanakan berbagai kebutuhannya tersebut dapat dilakukan dengan sosialisasi dan inkulturasi. Sosialisasi adalah proses integrasi individu dengan masyarakat terutama penyesuaian sikap dan kebiasaan sehingga dapat menjadi bagian dari masyarakat. Sedang inkulturasi adalah proses penyesuaian nilai, norma dan budaya seseorang dengan masyarakat lainnya.
Manusia sebagai makhluk sosial memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
a.  Berusaha melaksanakan pengendalian diri
Dalam melakukan sosialisasi di dalam masyarakat, terdapat pengawasan sosial agar tidak terjadi pelanggaran nilai dan norma yang ada dalam masyarakat. Dengan adanya pengawasan sosial ini, manusia akan mengendalikan dirinya dalam kehidupan bermasyarakat.
b.  Memerlukan kerjasama dan saling menolong dengan sesama anggota masyarakat
Pada dasarnya, manusia membutuhkan pertolongan sehingga sering disebut dengan istilah homo homini socius, artinya sebagai kawan atau teman bagi manusia lainnya.
2.  Manusia sebagai makhluk ekonomi
Dalam hidupnya, manusia selalu menginginkan kebutuhannya terpenuhi. Untuk memenuhi kebutuhannya, manusia dalam hidupnya menggunakan prinsip-prinsip ekonomi agar kebutuhannya terwujud. Dengan prinsip-prinsip ekonomi akan tercapai kemakmuran yang dicita-citakan. Hal ini menunjukkan bahwa manusia adalah sebagai homo economicus artinya hidup menurut kepentingan diri sendiri. Manusia sebagai homo economicus mempunyai arti bahwa manusia dalam usahanya mencapai kemakmurannya selalu ingin melepaskan diri dari moral dan bertindak sebagai makhluk ekonomi saja.
Menurut Adam Smith, manusia perlu diberi kebebasan untuk berusaha secara individu guna memenuhi kehidupannya sampai mencapai kemakmuran. Jika setiap orang memperoleh kemakmuran, maka negara juga akan mencapai kemakmuran. Hal inilah yang menjelaskan bahwa manusia adalah homo economicus.
Sebagai homo economicus, manusia dihadapkan pada persoalan ekonomi. Dan permasalahan ekonomi itu sendiri muncul karena jumlah alat pemuas kebutuhan yang terbatas dibanding dengan kebutuhan manusia yang terus bertambah, selain itu adanya pemenuhan kebutuhan yang tidak tepat.
Kebutuhan manusia dipengaruhi oleh kemampuan, usaha masing-masing dan faktor-faktor lain yang memengaruhi keinginan manusia dalam memenuhi kebutuhannya. Faktor-faktor lain yang dimaksud yaitu:
a.  Umur dan jenis kelamin; Perbedaan jenis kelamin dan umur dapat memengaruhi perbedaan jenis dan jumlah kebutuhan setiap individu.
b.  Pendidikan; Bagi individu yang memiliki pendidikan yang lebih tinggi maka kebutuhannya juga semakin banyak dan beragam.
c.  Lingkungan tempat tinggal; Seseorang yang bertempat tinggal di kota dan di desa sangat berbeda kebutuhannya. Karena pola hidup seseorang dipengaruhi oleh alam di mana mereka tinggal.
d.  Sumber daya alam (SDA); Seseorang yang hidup di tempat yang memiliki SDA yang melimpah dapat memenuhi kebutuhan dengan baik, sehingga kebutuhan untuk pemenuhan hidupnya tinggi.
e.  Sumber daya manusia (SDM); Bila SDM suatu negara tinggi, maka ilmu pengetahuan dan teknologi negara tersebut juga tinggi, sehingga menyebabkan adanya penemuan-penemuan baru dan produk-produk baru. Adanya produk baru ini akan memengaruhi orang untuk memiliki sehingga muncul kebutuhan akan produk baru itu.
Akan tetapi setiap kebutuhan manusia harus dipenuhi dengan baik, kita harus memperhatikan segala hal yang dapat terjadi bila tidak hati-hati. Untuk itu, di dalam memenuhi kebutuhannya manusia harus menggunakan pertimbangan dari segi moral, yaitu memerhatikan aturan, norma, hukum, agama, maupun adat istiadat. Manusia sebagai makhluk ekonomi dalam melakukan tindakan ekonomi harus memiliki aspek yaitu:
a.  Rasionalitas (akal sehat); Adalah kemampuan untuk berpikir dengan baik dan mampu mengambil keputusan secara tepat. Manusia memiliki beberapa kendala, tetapi dengan akal sehat yang dijalankan, akan dapat mengatasi kendala tersebut. Pemenuhan kebutuhan dengan menggunakan akal sehat dapat membandingkan jumlah biaya yang akan dikeluarkan dengan jumlah barang dan jasa yang akan diperoleh. Selain itu, dengan akal sehat dapat membedakan kebutuhan apa yang harus didahulukan dan apa yang dapat ditunda.
b.  Kepentingan pribadi; Manusia sebagai makhluk homo economicus memiliki kepentingan pribadi dan kepentingan sosial. Jika sumber daya ekonomi yang ada dapat mencukupi, maka tidak akan terjadi persaingan dan sikap mendahulukan kepentingan pribadi.
c.  Informasi; Guna menunjang kegiatan ekonomi, diperlukan informasi yang benar dan lengkap agar pilihan yang ditetapkan mempunyai nilai kegunaan yang besar dan bermanfaat.
d.  Moral; Penggunaan moral dan akhlak akan dapat menghindarkan terjadinya pemenuhan kebutuhan dengan menghalalkan segala cara, merugikan orang lain atau dengan jalan yang tidak baik.
3.  Peran manusia sebagai makhluk sosial dan ekonomi yang bermoral
Dalam kaitannya dengan kegiatan ekonomi, manusia memiliki tiga peran, yaitu sebagai produsen, konsumen, dan distributor. Sebagai makhluk sosial dan ekonomi yang bermoral, maka dalam melakukan kegiatan ekonomi hendaknya memerhatikan norma, tradisi dan agama yang ada.
a.  Sikap manusia sebagai produsen yang bermoral
1.  Memproduksi barang dan jasa yang dibutuhkan masyarakat.
2.  Memproduksi barang dan jasa yang berkualitas baik dan dapat dipertanggungjawabkan.
3.  Kegiatan produksinya memerhatikan kelestarian lingkungan (tidak merusak lingkungan sekitar).
4.  Memberikan upah atau gaji yang layak serta menjamin kesejahteraan bagi para karyawannya.
5.  Memberikan perlindungan bagi para karyawan dan keluarganya.
6.  Tidak melakukan pemborosan terhadap sumber daya modal dan sumber daya alam yang ada.
7.  Mengambil keuntungan yang wajar dan tidak menaikkan harga barang pada saat barang tersebut sulit didapat.
8.  Tidak memproduksi barang yang dilarang pemerintah.
9.  Menggunakan teknologi dan sumber daya yang tepat guna.
b.  Sikap manusia sebagai konsumen yang bermoral
1.  Tidak mengonsumsi barang/jasa yang dilarang agama dan pemerintah.
2.  Mengonsumsi barang-barang yang benar-benar dibutuhkan.
3.  Tidak bersifat konsumtif dalam melakukan konsumsi.
4.  Tidak mudah tertarik oleh bujukan iklan atau promosi barang.
5.  Melakukan penawaran barang yang sesuai dengan kualitas barang.
6.  Tidak merasa iri atau tergoda untuk memiliki barang yang dimiliki orang lain.
7.  Berusaha mendapatkan barang dengan harga yang paling murah.
c.  Sikap manusia sebagai distributor yang bermoral
1.  Tidak memperdaya konsumen melalui iklan yang menyesatkan.
2.  Mempromosikan barang/jasa dengan kewajaran.
3.  Memberikan pelayanan yang terbaik bagi para konsumen.
4.  Tidak mempermainkan harga untuk kepentingan pribadi.
5.  Berusaha memberikan kepuasan yang maksimal kepada konsumen.

B. Perilaku manusia sebagai makhluk sosial dan ekonomi yang bermoral dalam memenuhi kebutuhan
Manusia tidak akan puas dengan apa yang telah dicapainya, karena kebutuhannya akan terus bertambah. Akan tetapi alat untuk memuaskan kebutuhan tersebut sangat terbatas jumlahnya, sehingga kita harus bijaksana dan arif dalam menggunakan alat pemuas kebutuhan yang ada.
Kelangkaan atau keterbatasan alat pemuas kebutuhan menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan antara kebutuhan dengan alat pemuas kebutuhan. Ketidakseimbangan inilah yang disebut kelangkaan.
Adapun faktor-faktor yang memengaruhi kebutuhan manusia dalam memenuhi kebutuhannya diantaranya:
1.  Sifat alami manusia; Artinya adanya usaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yang semakin bertambah setiap harinya.
2.  Perubahan taraf hidup; Pendapatan suatu masyarakat bertambah akan membawa perubahan tingkat hidup dari masyarakat tersebut, sehingga pemenuhan kebutuhan dapat dicapai. Hal ini dapat menumbuhkan kebutuhan hidup yang semakin banyak dan beragam.
3.  Lingkungan masyarakat; Situasi dan kondisi dari tempat tinggal akan membawa pengaruh dalam pemenuhan kebutuhan, karena disesuaikan dengan lingkungan sekitarnya.
4.  Pertambahan penduduk; Penduduk yang semakin padat maka membutuhkan alat pemuas kebutuhan yang semakin besar. Apabila pertambahan penduduk tidak terkendali akan memengaruhi jumlah dari alat pemuas kebutuhan.
5.  Kemajuan iptek; Dengan adanya perkembangan iptek maka menyebabkan kebutuhan untuk menerapkan iptek tersebut juga meningkat. Sehingga menyebabkan alat pemuas kebutuhan yang tersedia menjadi terbatas.
6.  Demonstrations effect; Adalah timbulnya kebutuhan seseorang yang dipengaruhi banyaknya orang yang menggunakan, dan kebutuhan tersebut disebabkan adanya tren yang sedang berkembang di masyarakat.

C. Usaha Pemenuhan Kebutuhan Oleh Manusia
Kebutuhan adalah keinginan manusia baik yang berupa barang atau jasa yang dapat memberikan kepuasan bagi jasmani atau rohani untuk kelangsungan hidup manusia. Jenis-jenis kebutuhan
1. Kebutuhan menurut intensitasnya, dibedakan menjadi:
a.  Kebutuhan primer, adalah kebutuhan manusia yang mutlak harus dipenuhi untuk kelangsungan hidup dari manusia itu sendiri. Contohnya: kebutuhan pangan, sandang dan papan.
b.  Kebutuhan sekunder, adalah kebutuhan manusia yang melengkapi kebutuhan primer dan tidak harus dipenuhi. Contohnya: peralatan elektronik, meja kursi dan lain-lain.
c.  Kebutuhan tersier, adalah kebutuhan yang bersifat mewah atau kebutuhan yang dipenuhi setelah kebutuhan primer dan sekunder. Contohnya: mobil mewah, rumah mewah dan lain-lain.
2. Kebutuhan menurut bentuknya, dibedakan menjadi:
a.  Kebutuhan jasmani (lahiriah), adalah kebutuhan yang pemenuhannya untuk memenuhi kepentingan jasmani. Contohnya: makanan, pakaian, peralatan olahraga dan lain-lain.
b.  Kebutuhan rohani (batiniah), adalah kebutuhan yang pemenuhannya untuk memenuhi kebutuhan jiwa/rohani. Contohnya: rekreasi, kesenian, agama, pendidikan dan lain-lain.
3. Kebutuhan menurut subjeknya, dibedakan menjadi:
a.  Kebutuhan pribadi, adalah kebutuhan yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan pribadi. Contohnya: peralatan sekolah, perlengkapan mandi dan lain-lain.
b.  Kebutuhan kolektif, adalah kebutuhan yang pemenuhannya untuk memenuhi kebutuhan orang banyak. Contohnya: kebutuhan akan rumah sakit, kebutuhan akan gedung sekolah, dan lain-lain.
4. Kebutuhan menurut jenisnya, dibedakan menjadi:
a.  Kebutuhan ekonomi, adalah kebutuhan yang pemenuhannya digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Contohnya: kebutuhan makan, kebutuhan tempat tinggal dan lain-lain.
b.  Kebutuhan non-ekonomi, adalah kebutuhan untuk mendapatkan status sosial atau penghargaan. Contohnya: kebutuhan barang mewah, kebutuhan mobil, dan lain-lain.
5. Kebutuhan menurut waktu pemenuhannya, dibedakan menjadi:
a.  Kebutuhan sekarang, adalah kebutuhan yang harus dipenuhi saat ini dan sifatnya tidak dapat ditunda-tunda dalam pemenuhannya karena dapat mempengaruhi kelangsungan hidup. Contohnya: obat-obatan bagi orang sakit, makanan bagi orang yang kelaparan, dan lain-lain.
b.  Kebutuhan akan datang, adalah kebutuhan yang pemenuhannya dapat ditunda guna memenuhi kebutuhan yang akan datang/masa depan. Contohnya: menabung, ikut program asuransi dan lain-lain.

D. Pemanfaatan Sumber Daya Untuk Memenuhi Kebutuhan Hidup
Karena kebutuhan manusia semakin banyak dan beraneka ragam, maka diperlukan alat pemuas kebutuhan yang berupa barang dan jasa. Untuk menghasilkan barang dan jasa, manusia harus memanfaatkan dan mengolah sumber daya yang ada dengan baik dan benar.
1.  Macam-macam barang
a.  Barang menurut proses pembuatannya, dibedakan menjadi:

1)  Barang mentah, yaitu bahan baku atau bahan dasar yang diproses menjadi barang setengah jadi atau barang jadi. Misalnya: kapas, kedelai, getah karet.
2)  Barang setengah jadi, yaitu barang yang diproses lebih lanjut untuk dijadikan barang jadi atau siap pakai, misalnya benang.
3)  Barang jadi, yaitu barang yang sudah siap untuk digunakan atau dikonsumsi. Misalnya: sepatu, mobil, televisi/tape.

b.  Barang menurut tujuan penggunaannya, dibedakan menjadi:

1)  Barang konsumen, yaitu barang yang dihasilkan untuk langsung dikonsumsi manusia. Misalnya: perabot rumah tangga, makanan atau minuman, kendaraan.
2)  Barang produksi, yaitu barang yang digunakan untuk proses produksi guna menghasilkan barang lain untuk memenuhi kebutuhan manusia. Misalnya: mesin pembuat mie, mesin percetakan.

c. Barang menurut kelangkaannya, dibedakan menjadi:

1)  Barang ekonomi, yaitu barang yang terbatas jumlahnya dan untuk mendapatkannya diperlukan pengorbanan. Misalnya: makanan atau minuman, buku pelajaran, sepatu dan tas.
2)  Barang bebas, yaitu barang yang banyak jumlahnya dan sudah tersedia di alam, cara mendapatkannya tidak memakai pengorbanan. Misalnya: air laut, sinar matahari, udara.
3)  Barang illith, yaitu barang yang bermanfaat, tetapi bila berlebihan dapat membahayakan atau mendatangkan bencana. Misalnya: api waktu kebakaran, air waktu terjadi banjir.

d.  Barang menurut hubungannya dengan barang lain, dibedakan menjadi:

1)  Barang komplementer, yaitu barang yang digunakan untuk melengkapi barang lain. Misalnya: kaos kaki dengan sepatu, pasta gigi dengan sikat gigi.
2)  Barang subtitusi, yaitu barang yang digunakan untuk mengganti barang lain dan memiliki tingkat kepuasan yang sama. Misalnya: kereta api sebagai pengganti bis, ketela sebagai pengganti jagung.

e.  Barang menurut segi jaminannya, dibedakan menjadi:

1)  Barang tidak bergerak, yaitu barang yang kedudukannya tetap atau tidak dapat berpindah dan dapat dijadikan sebagai jaminan jangka panjang. Misalnya: tanah, gedung.
2)  Barang bergerak, yaitu barang kedudukannya dapat berpindah tempat dan dapat dijadikan sebagai jaminan jangka pendek. Misalnya: perhiasan, mobil, barang elektronik.

2.  Kegunaan barang
a.  Form utility (kegunaan bentuk); Dalam hal ini barang sebagai pemuas kebutuhan ditingkatkan kegunaannya dengan cara merubahnya. Misalnya: karet yang diolah lagi menjadi ban, minyak bumi yang diolah untuk dibuat karpet.
b.  Place utility (kegunaan tempat); Barang akan lebih berguna setelah dipindahkan tempatnya dari semula. Misalnya: batu dan pasir lebih berguna setelah dibawa ke tempat pembangunan.
c.  Ownership utility (kegunaan milik); Barang lebih berguna kegunaannya setelah berpindah kepemilikannya. Misalnya: kendaraan di dealer lebih berguna setelah dibeli dan digunakan seseorang.
d.  Time utility (kegunaan waktu); Barang lebih berharga kegunaannya pada saat tertentu. Misalnya: payung akan berguna pada saat musim hujan.
e.  Service utility (kegunaan pelayanan); Nilai guna jasa yang diberikan barang untuk kebutuhan manusia. Misalnya: televisi lebih berguna setelah adanya siaran.
3.  Pengolahan sumber daya
a.  Pengolahan sumber daya alam (SDA), artinya manusia memanfaatkan SDA dengan cara mengambil langsung dari alam, oleh karena itu dalam hal ini alam menjadi faktor utamanya. Sumber daya alam dibedakan menjadi:

1)  Sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui, yaitu SDA yang sekali pakai, bila digunakan dan habis maka tidak ada penggantinya atau tidak dapat diperbaharui. Oleh sebab itu dalam pemanfaatannya harus dilakukan dengan hemat dan efisien untuk menjaga ketersediannya di alam, misalnya: minyak bumi, batu bara dan berbagai mineral.
2)  Sumber daya alam yang dapat diperbaharui, yaitu SDA yang tidak habis atau dapat diperbaharui bila sudah dipakai karena banyak terdapat di alam dan mudah didapatkannya, misalnya: sumber daya alam nabati dan hewani.
3)  Kelompok sumber daya yang selalu tersedia dalam jumlah besar, misalnya: udara, angin, air, sinar matahari, gelombang laut, dan gelombang elektromagnetik.

b.  Pengolahan Sumber daya manusia (SDM), artinya pemanfaatan SDA oleh manusia guna mencukupi kebutuhan manusia sendiri. Di mana pemanfaatannya tersebut ditentukan oleh keahlian, keterampilan, dan kemampuan yang sesuai dengan tujuannya. Misalnya: pegawai pabrik, pengajar dan lain-lain.
c.  Pengolahan sumber daya modal, yaitu tindakan manusia dalam memanfaatkan modal dalam mengatur SDA dan SDM guna menjalankan roda perekonomian. Misalnya: pengaturan uang untuk mendirikan usaha pembuatan pakaian, modal untuk berdagang, dan lain-lain.

E. Kerjasama Untuk Memenuhi Kebutuhan
Karena kebutuhan manusia beraneka ragam maka manusia tidak mampu mencukupi kebutuhannya seorang diri. Hal ini yang mendorong terciptanya kerjasama dengan manusia lain dalam rangka memenuhi kebutuhan. Dasar dari diadakan kerjasama yaitu:
1.  Kerjasama yang saling menguntungkan
Karena memiliki kelemahan serta kemampuan setiap orang berbeda, maka manusia sangat memerlukan kerjasama dengan manusia yang lain. Misalnya: Ibu Susi pandai membuat kue kering yang enak, akan tetapi ia tidak punya tempat untuk menjual kuenya di pasar. Ia menitipkan kuenya kepada Ibu Ani yang memiliki kios di pasar untuk menjualnya. Kerjasama antara Ibu Susi dengan Ibi Ani dapat disebut kerjasama yang saling menguntungkan karena melalui Ibu Ani, kue buatan Ibu Susi dapat dipasarkan dan berkat kue Ibu Susi, Ibu Ani dapat memperoleh keuntungan dari menjual kue kering tanpa harus mengeluarkan pengorbanan dalam membuatnya.
2.  Kerjasama untuk kepentingan bersama
Kerjasama ini banyak terjadi dalam kehidupan masyarakat. Yang berhubungan dengan sosial kemasyarakatan misalnya kegiatan gotong royong, kegiatan kebersihan lingkungan dan sebagainya. Dan yang berkaitan dengan ekonomi, misalnya adanya istilah bapak angkat yaitu perusahaan besar yang memberikan bimbingan, pengarahan dalam kegiatan produksi dan pemasaran, serta bantuan modal agar dapat berkembang dan akhirnya mampu berdiri sendiri.
3.  Kerjasama yang saling menghormati
Manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya tidak boleh menghalalkan segala cara, karena dalam pemenuhan kebutuhannya tersebut dibatasi dengan norma-norma yang berlaku. Manusia harus berpikir dengan baik dan sehat dalam berbuat atau bertindak agar dapat memahami akan kebutuhan hidupnya dan kebutuhan dari orang lain. Misalnya: saat terjadi kelangkaan pupuk para petani mengalami kebingungan karena selain langka, harga pupuk juga tinggi. Tanpa pupuk bisa jadi tanaman pertanian terancam gagal panen. Oleh sebab itu para petani membentuk suatu kelompok tani dan melakukan koordinasi untuk mengatasi kebutuhan akan pupuk ini. Dari agen resmi penjualan pupuk, kelompok tani tersebut membeli pupuk sesuai dengan kebutuhan para petani anggota. Kemudian dari pupuk yang dibeli tersebut disalurkan kepada petani anggota dengan adil sesuai kebutuhan petani dan harganya disesuaikan dengan harga agen. Kerjasama para petani yang tergabung dalam kelompok tani ini merupakan kerjasama saling menghormati, dan hal ini penting dilakukan agar tidak terjadi perselisihan antarpetani.